Pokemontoto" Sahamtoto" 303VIP" DEWACASH" Super5"

Preview, Prediksi Skor Juventus vs. Freiburg

Preview, Prediksi Skor Juventus vs. Freiburg

Bertujuan untuk meninggalkan masalah domestik dan selangkah lebih dekat ke beberapa trofi, Juventus menjamu Bundesliga, Freiburg pada Kamis malam pukul 03.00 WIB, di babak 16 besar Liga Europa.

Kedua tim bertemu di Turin untuk leg pertama, dengan tuan rumah kalah pada akhir pekan untuk tertinggal lebih jauh di Serie A - di mana mereka telah kehilangan 15 poin - dan tim tamu mereka naik tinggi di papan atas Jerman.

Sudah jelas favorit untuk maju menjelang pertandingan playoff mereka dengan Nantes bulan lalu, Juventus mungkin tersengat oleh serangan balik untuk bermain imbang 1-1 di kandang, tetapi akhirnya lolos di Prancis saat Angel Di Maria mengantongi hat-trick. melawan lawan 10 orang.

Setelah Nicolas Pallois dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-17, tugas Juve menjadi lebih mudah, dan mereka melanjutkan untuk membuat awal yang lebih sukses untuk kampanye Liga Europa mereka daripada menyelesaikan partisipasi mereka di kompetisi top Eropa.

Di antara mereka yang tersingkir dari fase grup Liga Champions, di mana mereka kalah lima kali, Bianconeri kemudian bangkit kembali dari rasa malu tersebut dengan memulai rentetan kemenangan panjang di Serie A tanpa kebobolan satu gol pun.

Pasukan Max Allegri kemudian direndahkan untuk kedua kalinya musim ini oleh pendatang baru Serie A Monza, sebelum hasil positif lainnya membuat mereka melonjak menuju enam besar meskipun pengurangan poin berat karena kecerobohan finansial menggagalkan tantangan mereka.

Namun, pertandingan penting hari Minggu melawan Roma di Stadio Olimpico membuat mereka terhenti, ketika teriakan Gianluca Mancini memecah belah tim sebelum striker Juve Moise Kean dikeluarkan dari lapangan, hanya beberapa saat setelah meninggalkan bangku cadangan.

Meski demikian, setelah delapan pertandingan beruntun tak terkalahkan sebelumnya, Juventus tidak hanya masih berada di Eropa tetapi juga lolos ke semifinal Coppa Italia; duduk ketujuh di klasemen Serie A dengan lebih dari sepertiga musim tersisa.

Juara Eropa dua kali itu mungkin telah merosot peringkatnya dalam hal kedudukan kontinental - dan peristiwa di luar lapangan terus menyeret nama klub melalui lumpur - tetapi sebelum menyambut Freiburg ke Turin, mereka hanya kehilangan satu dari 16 pertandingan terakhir mereka. di level Liga Europa.

Tidak terbiasa dengan malam tengah pekan di bawah lampu terang Eropa, Freiburg tidak hanya akan menghadapi Juventus untuk pertama kalinya minggu ini, pertandingan hari Kamis di Stadion Allianz juga akan menandai pertemuan kompetitif pertama mereka dengan lawan Italia.

Salah satu dari hanya tiga tim yang tidak terkalahkan melalui fase grup - menang empat kali dalam prosesnya - klub Black Forest hanya tampil secara sporadis di Piala UEFA atau Liga Europa, tetapi menikmati performa terbaik mereka musim ini.

Hanya Real Sociedad yang kebobolan lebih sedikit dari tiga gol Freiburg di Liga Europa, dan yang terakhir juga menyelesaikan dengan baik dari korban Juve baru-baru ini Nantes di Grup G selama musim gugur.

Di bawah pelatih maverick Christian Streich, yang bertanggung jawab sejak 2011, mereka hanya kalah lima kali sepanjang musim, sementara kebuntuan hari Sabtu dengan Borussia Monchengladbach hanya membawa kegagalan kedua untuk mencetak gol dalam 17 pertandingan terakhir mereka.

Sisi Streich mungkin baru-baru ini tergelincir di luar empat besar Bundesliga, dengan hasil 0-0 di Gladbach membuat mereka berada di urutan kelima, tetapi masih terpaut dua poin dari posisi ketiga Union Berlin - tim lain yang masih bertahan di Liga Europa tahun ini.

Memang, penghitungan mengesankan 42 poin setelah 23 pertandingan merupakan rekor klub baru untuk Die Breisgauer, yang sekarang akan berusaha untuk melanjutkan kemajuan mustahil mereka di benua itu.

Berita Tim

Setelah Federico Chiesa dan Paul Pogba muncul dari bangku cadangan pada hari Minggu, keduanya bersaing untuk memulai pada pertengahan pekan, meskipun yang terakhir kalah selama enam bulan karena cedera sebelum masuk sebagai pemain pengganti dalam derby Turin dan mungkin dinilai belum cukup siap oleh bos Juventus. Max Allegri.

Sementara rekan lini tengah Pogba, Fabio Miretti kini telah pulih dari cedera pergelangan kaki, pemain depan Polandia Arkadiusz Milik tidak tersedia, jadi Dusan Vlahovic dan Angel Di Maria harus dipasangkan di lini depan sekali lagi.

Di Maria telah terlibat langsung dalam enam gol dari lima pertandingan Eropa musim ini, dengan keduanya tercipta melalui hat-trick keterlibatan gol: tiga assist melawan Maccabi Haifa di bulan Oktober dan tiga golnya di Nantes terakhir kali.

Di tempat lain, Alex Sandro melihat perannya dalam kekalahan dari Roma berakhir sebelum waktunya karena cedera otot, jadi penggantinya di paruh waktu, Leonardo Bonucci, siap untuk memulai pertama tahun ini.

Tidak asing dengan tanah Italia - meski lahir di Jerman - Vincenzo Grifo dari Freiburg telah melampaui penghitungan sembilan golnya di Bundesliga pada 2021-22, dengan 12 gol setelah 23 pertandingan, dan pemain internasional Italia itu juga mencetak dua gol di babak grup Liga Europa.

Penghitungan itu hanya dikalahkan oleh Michael Gregoritsch (tiga gol), yang absen karena radang amandel pada akhir pekan, tetapi dapat kembali ke barisan Christian Streich pada hari Kamis.

Ritsu Doan mengatasi penyakitnya untuk duduk di bangku cadangan pada hari Sabtu dan juga diharapkan masuk ke starting XI tim tamu. Daniel-Kofi Kyereh, bagaimanapun, mengakhiri musimnya dengan cedera ACL bulan lalu.

Kemungkinan starting lineup Juventus:

Szczesny; Danilo, Bremer, Bonucci; Cuadrado, Fagioli, Locatelli, Rabiot, Chiesa; Di Maria; Vlahovic

Kemungkinan starting lineup Freiburg:

Flekken; Kubler, Ginter, Lienhart, Gunter; Eggestein, Hofler; Doan, Gregoritsch, Grifo; Tukang bor

Prediksi : Juventus 2-1 Freiburg

Juventus belum pernah memenangkan trofi Eropa sejak 1996, dan dengan satu poin untuk dibuktikan mengingat kejadian baru-baru ini di klub, mereka harus berpikiran jernih tentang tugas mereka. Sementara Freiburg jauh dari penurut, Bianconeri memiliki kualitas dan pengalaman individu yang jauh lebih banyak di level ini, sehingga dapat memimpin mereka ke Jerman minggu depan.

Labels : #Berita Bola, #Berita Sepak Bola
Student | Developer | Blogger

Komentar